Kamis, 20 Agustus 2009

The best of site pay per review

if you are the blogger this is the best of site pays you per reiw...

1. PayPerPost


The largest sponsored blogging network, Payperpost offers
the greatest amount of offers and has a vibrant community of bloggers who
support each other through a forum. If you only want to sign up for one paid
blogging network, I would highly recommend using PayPerPost above all the

The addition of PayperPost Direct and
existing affiliate programs will extend your income potential outside of the
basic marketplace structure utilized by most other networks.

2. ReviewMe


ReviewMe is basically some sort of a blog marketplace where advertisers can
visit to order reviews from blogs. Some of the more ‘high-end’ or popular blogs
are registered with ReviewMe and the earnings are substantially higher if your
blog is well established and has a large audience. This is measured by your feed
base as well as the Technorati and Alexa Rank.

Bigger blogs tend to earn upwards of $100 to 700+ for each
single blog post and there are a lot less restrictions and rules than
Payperpost. The downside for ReviewMe is that they take a hefty 50% commission
for their services, which in my opinion is too large.

3. SponsoredReview


SponsoredReview is a blog network that is somewhat similar to ReviewMe but
they offer a little more functionality by allowing you to negotiate fees with
the advertiser and bid for an advertiser’s offers.

SponsoredReview takes 35% commission for their services and you’ll earn
anything from $10 to 500+ for each review. Their user
interface is one of the better ones out there and the only drawback to their
service is the lack of advertisers.

4. Blogsvertise


Blogsvertise doesn’t have a marketplace so you can’t browse advertiser
offers to select what you would like to write about. The site admins will match
advertiser offers to your blog profile and you can choose to accept or reject
the offers you see.

Generally, the assignments are sporadic and you’ll receive one or two of
them every week if you’re lucky. They do however pay on time so that’s one of
the benefits of working with Blogsvertise.

5. Blogitive


Blogitive will pay all bloggers a flat rate of US $5 per
advertiser offer, regardless of the size or popularity of the blog. One of the
earliest blog networks on the scene, Blogitive seems to be gotten into a slump
a few months after their launch.

They’ve recently revamped their user interface and one of the much touted
Blogitive advantages is that they pay weekly via Paypal. Blogitive has a very
poor collection of advertisers and that’s something that they definitely need
to improve.

6. LoudLaunch


LoudLaunch is a medium sized paid blogging network which features a moderate
amount of advertiser offers. Your blogs need to be more than 2 months
old and payment is only made via Paypal. Like Payperpost, the blogger
usually needs to append a disclosure badge, tracker tag or logo or the bottom
of posts.

The user interface doesn’t appeal to me and like other networks like
Blogsvertise, the range of advertisers seem to be rather limited.

7. BloggerWave


Based on Norway,
BloggerWave’s rates for paid posts are generally around $10 for a
single post. There doesn’t seem to be many restrictions and you’ll get
paid via Paypal. BloggerWave has been late on payment for many bloggers and
some bloggers have gone so far to suggest that they are a scam.

Apparently, they seem to have made good on their payments recently and
hopefully things should go smoothly from now on for bloggers using BloggerWave.

8. Smorty


Smorty rates for sponsored blog posts is $6 per post
although this might increase if you have a high traffic or popular blog. Post
approvals are generally made within a week and payment is made on a weekly
basis through Paypal. There isn’t a lot of advertisers using Smorty at the
moment though that might change in the future.

9. PayU2Blog


PayU2Blog started a few months ago and do seem to be a work in progress.
There is no actual marketplace which allows you to browse for advertiser offers
and they do seem to function very much like Blogsvertise in that that’ll
determine the type of assignments you will receive. Payment is made every two
weeks via Paypal.

10. Blogging Ads


Blogging Ads started early and recently relaunched with a new look. It’s
nothing too different from Blogitive, however do note that you can only put up
10 posts per month on all your blogs and the rate for each post is usually $5.
Payment is made weekly via Paypal. Blogging Ads doesn’t have a lot of
advertiser offers as well.

11. Creamaid


CreamAid is a get paid to blog program with a twist. All bloggers of an
option of displaying a widget which allows them to earn referral commission
whenever another blogger picks up an offer from it.

CreamAid is more fun than the other get paid to blog websites although I
think their monetary potential is weakest. Don’t expect to earn more than $5
for most offers you come across.

12. V7N


V7N Contextual is not technically a get paid to blog network because most of
the time you won’t have to write a blog post. All you’ll have to do is to
transform any specific keyword (eg. golf clubs) in your blog posts
into a link to the advertiser’s website. All bloggers will earn $10 per
link, regardless of their blog size and reach.

An important point to note is that you’ll have to sign a non-disclosure
agreement, which means that you can’t disclose that it was a sponsored link. I
have blogs in the V7N program and have not received many offers before. Don’t
count on getting too many assignments.

13. LinkWorth


LinkWorth is a search engine marketing company that offers a variety of
monetization options for bloggers. For instance, bloggers can sell contextual
links within posts or write sponsored posts on specific topics.

Other interesting methods include rotating ads, in content ppc advertising
as well as packaged link ads. LinkWorth gives up to 70% of the revenue for its
ads and payments are made monthly through Paypal, check, direct deposit or

14. BlogtoProfit


BlogtoProfit allows you to get paid to write blog posts about each sponsor’s
products/websites. This company doesn’t have a user interface or dashboard and
there is no marketplace which allows you to pick or choose the offers you want.
I’ve tried submitting some blogs to them before but have never gotten response
from them at all. It is possible that they are not active anymore.

15. LinkyLoveArmy


LinkyLoveArmy appears to be a get paid to blog network but their website
doesn’t make what they do very clear. The design is fairly cluttered and
there’s no apparent FAQ or guide for bloggers who want to sign up. This appears
to be a fairly small DIY setup so I wouldn’t expect too many advertiser offers
from the onset.

16. InBlogAds


InBlogAds is a hybrid network that allows you to sell text links as well as
blog posts. InBlogAds started quite a while back but seems to have died. I’ve
not seen any new offers available and I think they are definitely outclassed by
all the other get paid to blog networks.

Although they were one of the first to integrate an advertiser and publisher
account within the same dashboard, they’ve definitely fallen behind and dropped
out of the race for bloggers and advertisers.

17. Dewitts


Dewitt Media is a search marketing and website design company that’s
recently launched a contextual links program. Blogs need to have a minimum
Google Page Rank of 3 before they will be accepted. Rates are set at $10
per post.

Like V7N, Dewitt Media requires you to sign a NDA or Non Disclosure
agreement, which forbids you from disclosing that any specific link or blog
post was sponsored. There is currently no marketplace with advertiser offers
though a forum might be forthcoming.


Pemilu legislatif dan pilpres telah usai dan KPU pun telah menetapkan hasilnya, denagn demikain terpilihlah anggota dewan baru dengan sebagian besar wajah baru, hal ini membawa angin segar bagi masyarakat indonesia dan masyarakat wonosobo kususnya sangat berharap dari para wajah baru tersebut terbsit harapan baru juga.
dlam pembangunan kabupaten wonsobo sangat di butuhkan kebijakan dari legislatif yang pro rakyat, bukan pro partai atau pro kepentingan pihak tertentu senagamaina kebijakan-kebijakan terdahulu.

Hal tersebut dapat berjalan denagn baik apa bila kerjasama antar semua elemen yanga ada di wonosobo seperti legislatif, eksutif, birokrasi dan msyarakat dapat bersinergi dalam perencanan strategis pembangunan daerah kabupaten wonosobo, baik dalam penganggaran maupun dalam pelaksaaan pembangunan .

kita tau bahwa tantangan dalm pembangunan di wonosobo adalah maslah klasik yaitu minimnya anggaran APBD kita, bagimana kita bisa meningkatkan pendapatan asli daerah merupakan kunci dari pokok permaslahan......!
kalo kita lihat dan potensi daerah yang di miliki kabupaten wonosobo memang sulit untuk menjwab tantangan tersebut akan tetapi kita tidak boleh pesimis dengan keadaan yang ada, aku yakin kalo semua unsur bekerja keras kita mampu mengatasi hal tersebut dengan niat berjuang untuk kemajuan dan kemakmuran daerah wonosobo.

mari berfikir untuk kemajuaan bersama...........!!!

Kamis, 02 Juli 2009

Adsense Program PPC

I often get asked what the secret is to making money with Google’s AdSense program. This often comes from people who are dreaming of setting up websites chock full of high-paying keywords for particular niche subjects and then sitting back and watching the money roll in. “What’s the magic formula?” they ask me. If they’re non-technical, I point them straight to my first AdSense book, Make Easy Money with Google, and assure them that they’ll learn everything they need from it. They may think it’s hard, but it’s not.
But what about the technical people? By this I mean the people who’ve already set up a blog or website, who have registered domain names, who are comfortable with basic Internet terminology and concepts. What is the “AdSense formula”?
The only AdSense formula that you need to know is this:
earnings = number of clicks * average price per click

This is what I call the Fundamental AdSense Formula because you can derive almost every AdSense “secret” directly or indirectly from this formula. Do you want to earn more with AdSense? You have two ways of doing it:
• Increase the number of clicks, and/or
• Increase the average price per click
Your earnings will only go up if you do one or the other, and ideally both. It’s an obvious formula, yes, but it’s amazing how many people lose sight of it in their quest for increased AdSense earnings.
Increasing the Number of AdSense Clicks
Increasing the number of times the ads on your site or blog are clicked is the most obvious strategy. There are two general strategies you can follow:
• Increase the traffic to the site, and/or
• Adjust the ads to make them more “clickable”
Getting traffic is hard and takes time, so don’t look at it as a quick fix. The best way to get traffic is to provide useful, unique content and to rank highly in search engine rankings for keywords related to that content. In other words, use standard search engine optimization techniques. DO NOT “buy” traffic or use “link farms” or other dubious techniques. Other tips for getting traffic:

1. Publish articles, even free ones, with links back to your site.
2. Include a link to your site in the signature at the bottom of your emails or in any forum postings you make (if the forum allows it).
3. Participate in forums/groups related to the content of your site or blog. The key is to participate, not lurk, and don’t just post messages promoting your site.
4. Add comments (relevant ones only, please) to other blogs, you can usually link back to yours. (This won’t help your search engine rankings, but it may allow others who are reading those comments to find your own site.)
5. Syndicate your content (trivial if you have a blog) and make sure that the content is registered with syndication aggregators.
6. List your site in relevant directories.

Adjusting the ads is something you can do almost immediately:
1. Position the ads on the page in order to make them more noticeable. Google even publishes a helpful heat map for AdSense publishers.
2. Choose the best AdSense ad format that works for your site.
3. Change the ad colors either to make the ads blend in with your site or to make them stand out. Again, it varies depending on the site.
Whatever you do, DO NOT ENTICE VISITORS TO CLICK THE ADS. Google is very strict about this, see the adsense program policies for the details.
Increasing the Average AdSense Price Per Click
Increasing the average price per click you receive from AdSense is the other strategy for increasing your overall AdSense earnings. You can do this by:
• Carefully targeting your content, and/or
• Filtering out and avoiding low-paying ads
Content targeting isn’t just about creating relevant, unique content. It’s also making sure that that content is written to target the higher-paying keywords associated with a given topic. This means:
• Figuring out which keyword variations for that topic pay more. Often the more specialized variations and phrases pay more than the “generic” terms.
• Ensuring that the keyword density of the content favors the higher-paying keyword variations.

And to reduce the occurrence of lower-paying ads, consider these two strategies:
1. Use AdSense’s competitive filter mechanism to screen out the ads that you don’t want.
2. Show fewer ads on a page. The fewer ads you show, the more the higher-paying ads get displayed and clicked.
Many publishers also report that their earnings increase if they remove ads completely from pages with few or no clicks. Again, the “less is more” strategy favors the higher-paying ads.
There’s No Magic

Rabu, 01 Juli 2009

Langkah Mudah Mendaftar Adsense dengan Blogspot.com

Setelah membuat blog di blogger.com anda dapat mendafatar atau mendapatkan adsense dengan tahapan sebagia berikut :
1. Login ke blog tersebut, kemudian setelah masuk
2. pada menu Dasbor anda klik Layout, tunggu sampai muncul
3. kemudian klikn add a gadged pada layout blogger anda
4. Pada kotak dialog yang muncul, pilih Adsense dengan klik ikon +
5. Pada kotak dialog yang muncul, masukan email anda dan bahasa yang di pilih, kemudian clik create account.
6. kemudai muncul kotak ayng isinya bahwa google akan mengirim pesan ke eamil anda, kemudian klik continue, google akan mengirim email yang berisi status pendaftaran berisi kalimat berikut:

thankyou for veryfiying your email address. your application has now bin submited. we'll review your aplication, check that your site mids our program policise, and follow up with you by email in 1-2 day.

7. setelah satu sampai dua hari sejak mendaftar adsense, buka email anda dan lihat apakah ada email ddari adsense. jika terdapat email dari google dengan subjec "wellcome to google adsense", itu menunjukan abhwa setatus pendaftaran anda sudah di terima dan itu berarti anda sudah memiliki accoun adsense.
segera aktifkan account dengan melakukan klik pada link aktivate your accont yang ada.

1. email pemberitahuan umumnya tidak langsung di kirim sesaat setelah mendaftar
2. google akan memberitahukan melalui email atau terkadang malah tidak memberi tahu sama sekali jika pendaftaran adsense anda di tolak.
3. JIka dalam waktu paling lama satu minggu, belum ada jawaban, besar kemungkinan "lamaran di tolak"
4. jika yang and aterima adalah sebaliknya ( tidak di terima google) cobalah lagi sampai berhasil. buat lagi situs atau blog yang baru lalu daftarkan adsen kembali.

5. kegagalan mendaftarkan adsense biasanya disebabkan karena beberapa hal sebagai berikut:

nama domain atau blog tidak memiliki "nilai jual", conten tidak sesuai denagn aturan adsense
(lihat kembali www.google.com/adsense/policise), conten tidak emmiliki tema aau keyword yang menjual, terlalu sedikit content atau halaman atau posting, halaman blog atau web memiliki banyak iklan, halaman blog atau web hanya berisi banyak link ( bukan content) atau alamat yang digunakan untuk mendaftar sudah digunakan orang lain yang tinggal serumah.

Senin, 20 April 2009


Kalo jalan di kota wonosobo dimalam hari melewati daerah pinggiran pasar induk wonosobo mungkin akan menjumpai pandangan yang kurang menarik dan meprihatinkan, atau mungkin menarik dan menyenagkan bagi sebagian orang. hal ini menurut penulis menjadi masalah sosial yang serius yang perlu di tangani untuk memujudkan kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat di wonosobo khususnya dan bagi idonesia umumnya.
penulis seblum berpendapat telah melakukan survei dan penelitian meskipun tidak seformal seperti lembaga survei yang ternama di indonesia.
Dari 25 para PSK yang telah di temui dan di ungakap hatinya ternyata berbagi macam faktor dan penyebabnya, diantaranya :

1. Faktor Ekonomi
alasan ekonomi menjadikan alasan yang paling dominan sehingga menyebabkan mereka rela melakuan jual tubuhnya demi puluhan ribu rupiah. sebut saja Dinda (nama smaran) janda beranak 2 (dua /SD kelas 6 dan play group) menjadi PSK sejak 2 tahun yang lalu, " tak rewangi koyo ngene mas ben anak ku biso mangan, wis ra ono sing didol garek awaku thok" uangkap dia ketika berbincang-bincang dengan penulis.

2. Fakor Kecewa / frustasi
suami yang tidak bertanggung jawab sampai menceraikan/meninggalkan istri tanpa kabar hingga bertahun-tahun mendorong perempuan yang kurang beruntung terpaksa menerima penghibur dari para lelaki petualang seks, dan juga sekaligus pekerjaan sampingan.

3. Faktor Kesenangan/have fund / gaya hidup
untuk penjaja ini yang saya temui rata-rata usianya masih muda dan remaja, dari 3 responden yang saya temukan ternyata masih duduk di bangku SMU dan yang satunya tidak sekolah tapi seusia SMU, untuk yang faktor ini tidak semua hidung belang tidak bisa masuk karena para PSK masih milih-milih tamu yang di datang, umumnya yang masih muda/ganteng atau yang berdompet tebal.
dari data yang saya dapatkan sunbgguh memprihatinkan sekali, praktek oprasi pun tidak hanya malam hari dan ironisnya tempat mangkalnya di perkampungan berbaur dengan penduduk, dengan berbagai macam kedok untuk mengelabuhi masyarakat, sampai saat ini masih tidak semua masyarakat bisa mengakses praktek terselubung tersebut.

Bagaimana Solusinya........?
berbagai macam solusi untuk menaggulangi pekat tersebut ternyata gagal, dinas sosial pun tidak bisa berbuat apa-apa, hanya sebatas memburu kemudian di data dan di nasehati setelah itu dilepas lagi tanpa dibekali apa-apa dan esok nya sudah ada di pangkalan lagi.
masalah ini klasik sejak jaman Rasulullah pun sudah ada dan pringatanya dalam agama juga tegas akan tetapi agama ternyata tidak mampu menaggulangi dan memberikan solusinya.....!
dari masalah ini penulis mencoba memberiakan pendapat unuk solusi maslah ini mengingat agama dan memberikan pendidikan kewira usahan tidak efektif bagi pekat tersebut:
PSK tidak mungkin bisa di hilangkan selama peradaban manusia masih ada, untuk itu penangananya yang perlu ditata dan di kemas dengan baik,
Di sediakan tempat kusus untuk para penjaja seks ( komplek lokalisasi ) mengapa demikian karena:

1. pekat / PSK tidak mungkin bisa di hilangakan, kalo tidak ada tempat yang legal maka mereka akan beroperasi secara tersembunyi-sembunyi bahkan di pinggir jalan

2. tidak semua PSK bisa berwiraswata / bekerja secara halal

3. anggap saja itu aset daerah untuk meningkatkan sumber pendapatan asli daerah, dengan di legalkan lokalisasi maka akan banyak ornag berkunjung ke daerah otomatis peredaran uang akan bertambah.

4. Menciptakan lapangan kerja baru, otomatis menumbuhkan perhotelan, perdagangan dan lapangan kerja bagi penduduk sekitar yang terkaitlangsung dan tidaklangsung dengan lokalisasi tersebut.

mungkin itu bisa menjadi solusi bagi pekat yang tdiak bisa di hilangakan, maka harus di kelola dengan baik, ibarat mengelola sampah kalo tidak dimusnahkan akan menyebabkan penyakit dan kalo tau tehnik pengelolaan bisa bermanfat seperti pupuk organik dan lainya.

Jumat, 10 April 2009

Tingginya Angka Golput di Indonesia

menurut LSI ( lembaga survey Indonesia ) angka golput pada pemilu legislatif tahun 2009 ini mencapai 40% .
hal tersebut dipaparkan dalam perhitungan suara cepat (quick count) Pusat Kajian Kebijakan dan Pembangunan Strategis (Puskaptis), Jakarta, Kamis (9/4).

"Golput rata-rata 40 persen di Jakarta dan Nasional. Ini juga tampak dari survei kita 3 bulan yang lalu golput sekitar 60 persen," kata Direktur Eksekutif Puskaptis Husin Yazid.

Husin menyebut tiga hal yang memicu masyarakat untuk golput. Yakni, karena masyarakat yang mau memilih namun tidak terdaftar, masyarakat yang tidak mau memilih namun tidak terdaftar, serta masyarakat yang tidak mau memilih dan tidak terdaftar.

"Kerja KPU memang belum optimal untuk menanggulangi DPT. Banyak daerah yang belum melaksanakan Pemilu dan logistik belum terkirin. Perlu perbaikan," ujarnya.

Namun pada dasarnya ada beberapa hal yang meneybabkan sebagian masyarakat indonesia tidak menggunakan hak pilihnya dalam pemilu legislatif sekarang ini :

Pertama, golput karena alasan tekhnis

Golongan ini adalah mereka yang tidak terdaftar dalam DPS (Daftar Pemilih Sementara) ataupun DPT ( Daftar Pemilih Tetap). Penyebabnya bisa dikarenakan kesalahan KPU dalam pendataan, pemerintah setempat ataupun orang yang bersangkutan. Atau bisa saja mereka sudah terdaftar, tetapi dalam hari H nya ada keperluan yang tidak bisa ditinggalkan, sehingga mereka tidak bisa hadir di TPS (Tempat Pemungutan Suara).

Kedua, golput karena alasan ekonomis

Orang-orang yang melakukan golput karena alasan ini, biasanya mereka yang karena ma’isyah (mata pencaharian) tidak bisa meninggalkan aktivitasnya untuk mencari nafkah bagi keluarganya. Golongan ini didominasi oleh para pedagang kecil, karyawan dengan upah harian dan pekerja serabutan lainnya.

Ketiga, golput karena alasan apatis

Golongan ini didominasi oleh mereka yang sudah tidak percaya lagi terhadap sistem dan penguasanya, tetapi mereka juga tidak melakukan perbuatan apapun untuk mengubahnya. Sehingga keberadaanya seperti tidak adanya, mereka merasa masa bodo dengan apa yang terjadi. Tentu saja, golongan seperti ini yang kita tidak harapkan, karena mereka berlepas diri dengan keadaan masyarakat dan mereka senantiasa menyalahkan keadaan serta menyerah dengan keadaan yang ada.

Keempat, golput karena alasan ideologis

Suara ini dikumandangkan oleh sebagian umat Islam dengan alasan yang hampir sama dengan alasan orang-orang apatis, golongan ini sudah tidak mempercayai system dan penguasa yang ada. Karena meyakini ada system yang lebih baik lagi daripada system sekarang yang berlaku, yakni system Islam.

Tetapi, jangan pernah menuduh orang-orang seperti ini sebagai orang yang berlepas diri dengan keadaan masyarakat. Justru mereka melakukan hal itu karena mereka sangat pro masyarakat, yang kini terus dibodohi oleh system yang berlaku.

Jiwa nasionalis mereka lebih tinggi daripada orang-orang yang mengaku nasionalis sekalipun, lihat-lah contohnya ketika Timor-timur akan melakukan referendum, mereka dengan lantang meneriakkan bahwa strategi tersebut adalah ulah para antek Amerika dan Australia yang ingin memecah belah persatuan dan kesatuan Indonesia, suara yang hampir tidak pernah diteriakkan oleh orang-orang nasionalis.

Mereka senantiasa mestandarkan perbuatannya dengan apa yang telah dilakukan oleh Rosulullah SAW, sebagai uswatun hasanah (contoh teladan). Jika saja Rosulullah SAW, menerima tawaran orang-orang kafir quraisy pada waktu itu, untuk melakukan kolaborasi dengan system yang ada, tentu mereka pun akan melakukannya.

Tetapi, ketegasan Rosulullah SAW untuk tidak masuk system kufur pada waktu itu, menjadi barometer bahwa hal itu tidak boleh dilakukan oleh mereka yang mengaku beriman dan menjadi pengikut Beliau SAW.

Penulis menyatakan bahwa tulisan ini bukan untuk mengajak golput kepada masyarakat, karena hak ikut pemilu adalah hak pembaca untuk menggunakannya. Tetapi, tentu saja apa yang kita perbuat dan kita pilih sekarang ini, akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah SWT.

Sedangkan menjawab kekhawatiran sebagian orang muslim bahwa jika umat Islam melakukan golput semua, tentu kepemimpinan ini akan dipegang oleh mereka yang tidak baik adalah tidak benar. Karena secara logika, jika kaum muslimin yang jumlahnya >80% ini golput semuanya, tentu kepemimpinan yang ada tidak legitimate, karena system pemilu di Indonesia mensyarakatkan kepemimpinan yang sah itu 50% + 1.

Mungkin saja pemilu sekarang ini akan membawa kepada perubahan, tetapi percayalah hal itu tidak akan membawa perubahan secara keseluruhan, hanya parsial saja. Jadi, apa yang telah dikeluarkan oleh pemerintah, dalam hal ini KPU pusat dengan dana 47,9 trilyun belum termasuk KPUD dan juga yang dikeluarkan oleh partai politik dan para caleg akan sia-sia belaka. Kita tunggu saja!

Senin, 06 April 2009

Manfaat Rokok Bagi Perokok

Sering kali kita dengar perbincangan bahaya rokok bagi kesehatan baik di media elektronik maupun cetak, bahkan di daerah DKI keluarkan UU anti rokok, seperti yang tertulis pada bungkus "MEROKOK DAPAT MENYEBABKAN KANKER, SERANGAN JANTUNG, IMPOTENSI DAN GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN" sudah sangat terbiasa dan sudah diabaikan oleh konsumen rokok.
Selain pengaruh buruk pada kesehatan merokok memiliki manfaat yang tidak bisa di gantiakan dengan yang lain, pendapat ini berdasarkan pendapat saya pribadi yang mengkonsumsi rokok dan dari beberapa perokok yang saya wawancarai :

1. Membuat tenang / menurunkan emosi
bagi saya ketika dalam kondisi panik , gugup, ataupun marah dan emosi akan berkurang ketika menghisap rokok dan di ikuti duduk seolah-olah hantinya di ketuk malaikat untuk bersabar

2. Bersifat sebagai Teman
Dalam kondisi menungu atau sendirian rokok bisa diposisikan seolah-olah seperti teman, sering kali saya nggak pede ketika berjalan/duduk sendirian ditempat umun dapat diatasi sambil menghisap rokok serasa menemukan teman baru. dan dalam kondisi jenuh menunggu rokok menjadi jurus jitu untuk sabar menunggu

3. Penghilang penat atau stres
seringkali dalam pekerjaan atupun rutinitas mengalami kepenatan bahkan stres karena kelelahan, jika dalam kondisi demikian maka merokok dapat memulihkan semangat dan konsentrasi

4. Sebagai Media Persahabatan ( lebih akrab )
dalam kehidupan keseharian seringkali perokok lupa bawa rokok disaku atu lagi bokek sehingga ga bisa beli rokok, pada kondisi ini meminta/memberi rokok sebatang kepada sesama perokok menjadi kan hal yang lumrah. dan ketika nongkrok di manapun mnawarkan sebatang rokok menjadikan hubungan lebih dekat.

5. Sebagai Penutup Makan
bagi perokok sehabis makan adalah waktu yang paling nikamat untuk menghisap rokok, bahkan tidaklah kenyang sehabis makan apa bila belum merokok " sepertia da yang kurang"

namun demikian say saya sarankan bagi yang belum merokok tidak usah merokok karna antara manfat dan mudaharatnya jelas lebih banyak mudharatnya, tapi bagi yang sudah kecanduan nik mati aja karna susah untuk menghentikanya.

Selasa, 31 Maret 2009


Dlam perencanan dan pelaksanaan pembangunan di desa masyarakat miskin seringkali bersifat apatis terhadap hal tersebut, hal ini bisa kita lihat pada perencanaan dan pengambilan keputusan dalam pelaksnaan program pemerintah untuk memberdayakan masyarakat desa. sebagai bukti keikutsertaan masyarakat miskin dalam perencanaan PNPM maupun ADD masih sangat minim sehingga seringkali hasilnya berorientasi pada kepentingan elit desa bukan mengcover kepentingan masryarakat miskin.
Untuk itu dalam rangka menumbuhkan partisipasi masyarakat miskin perlu adanya mobilisasi mereka, berikan kesempatan kepada mereka untuk bicara dan menetukan pembangunan sesuai dengan aspirasinya. Langkah-langkah untuk memobilisasi mereka banyak hal yangbisa di lakukan, gagasan saya salah satunya sebagai berikut:
1. Ciptakan program yang melibatkan masyarakat miskin: hal ini juga telah tidak jauh beda dengan program PNPM secara sistemnya hanya saja semua pelaku harus tingkat bawah harus orang miskin sperti gagasan harus di ambil dari kelompok masyarakat miskin, peserta musyawarah juga orang miskin, pengambilan keputusan otomastis orang miskin. ketrlibatan kepala desa dan elit desa hanya saja sebatas memfasilitasi agar mereka yang miskin berperan aktif dalam menetukan kebijakanya
2. Dengan peran atifnya orang miskin mesti akan melahirkan keputusan yang bermuara pada kepentingan orang miskin, bukan kepentingan tokoh ataupun para elit desa.
3. Selain output dari pada program tersebut yang mengcover kepntingan masyarakat miskin, ini merupakan pendidikan danmobilisasi masyarakat miskin untuk berperan akatif dalam pembangunan dan pemberdayaan desa.

Jumat, 13 Maret 2009


Di musim kampanye ini banyak atribut calon legislatif yang mengiklankan diri dengan bermacam cara. kita juga mudah sekali mengenali profile mereka dengan seksama baik dari curikulum vitae maupun tingkat pendidikanya. diantara mereka banyak juga wajah-wajah yang sudah populer dimasyarakat, ada yang berasal dari anggota legislatif sekarang dan ada yang berasal dari tokoh organisasi atau tokkoh masyarakat. banyak juga masyarakat yang sudah tahu latar belakang para calon legislatif dari keburukanya hingga prestasinya. Dalam kampanye mereka terpampang jelas slogan-slogan yang mereka usung dengan segala visi dan misinya, harapan kita semua slogan-slogan tersebut tidak hanya isapan jempol belaka.
untuk memilih calon wakil rakyat yang berkualitas baik dan yang berkomitmen untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat maka kita harus jeli dalam pengamatan calon wakli rakyat. tips dari penulis untuk memilih calon legislatif :
yang pertama : Kenali profile caleg secara keseluruhan ( latar belakang, pendidikan dan lainya ) diantara caleg sekian banyaknya tidak semua caleg mempunyai catatan baik dimata masyarakat, ada yang berasal dari preman, guru, pengusaha, dan pengangguran dll
Kedua : tanyakan visi dan misinya
jangan sampai kita memilih wakil rakyat hanya karena kita kenal atau karna takut/diintimidasi ( jaman sekarang ga perlu ada yang ditakuti) tapi pilihlah caleg yang mempunyai komitmen yang kuat terhadap piningkatan kesejahteraan rakyat
Ketiga : Kenali program kerjanya
saya tiga kali menanyakan program kerja para caleg yang sedang kampanye akan tetapi jawabanya tidak jelas arah pemikiranya
Keempat: jangan memilih caleg yang mngungkit bahawa dia pernah memperjuangkan aspirasinya ( misalkan mengusahakan betonisasi, aspal dll ) sewaktu menjabat menjadi anggota dewan. hal ini merupakan pembodohan dan intervensi terhadap rakyat. pembangunan yang ada didesa adalah merupakan hak rakyat sepenuhya tanpa harus mendapat klaim si anu yang memeprjuangkanya. seharusnya anggota legislatif memikirkan kebutuhan rakyatnya tanpa pamrih ( imbal balik suara rakyat) karna sudah merupakan tugas dan kewajibanya.
Kelima : jangan pilih caleg yang memberikan uang/atau bantuan sebagai tukar menukar suara rakyat ( money politic ) hal ini jelas merugikan rakyat kembali, apa bila dana brasal dari uang pribadi/dana kampanye pribadi (parpol) maka nanti ketika menjabat sebagai deawan oto matis akan mengejar setoran untuk balik modal, ujung-ujungnya korupsi.
apa bila dana yang dibagikan berasal dari dana penjaringan aspirasi berari anggota dewan tersebut memboddohi rakyat dan mementingkan kepentingan pribadi.

Pilihlah caleg dengan hati nurani maisng-msing dengan menggunakan logika dan akal pikiran, kesadaran anda akan politik merupakan wujud aspirasi anda untuk menuju sebuah perubahan tatanan sosial yang lebih baik. mudah-mudahan wonosobo khususnya dan seluruh indonesia aman, sehat, rapi dan indah.
jadilah pelopor perubahan paling tidak untuk diri anda sendiri dan keluarga anda.

mari berjuang untuk wonosobo dan indonesia.

Selasa, 10 Maret 2009


Pemilu legislatif yang tinggal sebulan lagi menjadikan suasana politik sangat hangat diperbincangkan di seluruh jagad indonesia tak terkecuali di wonosobo. Para calon anggota dewan sedang giat dan getol turun ke desa-desa dan lubung-lumbung suara siang dan malam. hal ini juga terjadi di kampung saya yang sudah berkali-kali didatangi para poitisi lokal yang mencalonkan sebagai nggota DPRD kabupaten dan DPRD Propinsi, antusiasme masyarakat menyambut kedatangnya pun luar biasa dengan tujuan meminta bantuan baik berupa uang maupun bantuan lainya. seluruh elemen masyarakatpun sudah tahu bahwa kedatangan politisi lokal adalah momen yang dianggap tepat untuk menyampaikan aspirasi atau sekedar mencari kentungan semata, hal ini terjadi karena pengalaman yang sudah-sudah bahwa calon anggota dewan yang waktu kampanye menjanjikan sesuatu atau akan menampung aspirasi rakyat, akan tetapi ketika sudah menjabat lupa akan janjinya bahkan ditemui saja sulit, pengalaman seperti inilah yang menjadikan hambatan kesadaran politik bagi masyarakat.
Selain itu model kampanye para elit lokal pun tidak mengarah pada sebuah perubahan tatanan politik maupun tatanan sosial yang baru, mereka hanya memberikan iming-iming recehan dengan dana APBD yang diasumsikan sebagai dana penjaringan aspirasi, padahal dana tersebut merupakan dana rakyat yang semestinya dinikmati untuk pembangunan tanpa embel-embel kampanye ( ya memang penetapan anggaran dana penjaringan aspirasi tujuanya untuk kampanye...!)
Dari hal tersebut jelas bahwa elit politik lokal tidak menunjukan dedikasi pengabdian yang baik, mereka hanya mementingkan kepentinganya sendiri untuk bisa menjabat sebagai anggota dewan tidak memikirkan kepentingan rakyat dengan sepenuh hati, ini terbukti ketika saya menghadiri malam kampanye di kampung saya yang dihadiri salah satu anggota dewan periode 2004-2009 dan sekarang mencalonkan lagi. dalam kampanyenya mengatakan "saya akan menyampaikan aspirasi masyarakat sini nanti apa bila saya terpilih kembali, dan saya juga akan melihat rekapan perolehan suara untuk saya berapa dari kampung sini" kemudian diakhir acara menyampaikan akan memberikan bantuan 4-5 juta rupiah dari dana penjaringan aspirasi untuk memneruskan pembangunan di desa ini. jelas sekali bahwa poitik yang mereka anut hanyalah politik dagang sapi atau kambing, hal serupa selalu dilakukan oleh para legislatif dan calon legislatif yang sering saya jumpai. suara rakyat hanyalas sebuah komoditas politik belaka tanpa ada pemikiran dan persepsi perubahan kearah yang lebih baik.

Untuk sekarang seharusnya politisi dan elit lokal menunjukan dan memberikan panutan kepada masyarakat untuk sebuah perubahan menuju masyarakat yang madani.

Sabtu, 07 Maret 2009


Kalau kita jalan ke kota wonosobo, pas ditengah-tengah kota terdapat satu-satunya retail besar yang ada di wilayah kabupaten ini, bersebelahan persis terdapat pasar induk wonosobo yang merupakan nadi perekonomian masyarakat pribumi. ketika masuk dua pusat perekonomian tersebut nampak jelas perbedaanya, di supermarket terasa nyaman dan bebas untuk memilih dan membelanjakanya, pelayanannya pun memuaskan, kebersihanya dijamin.
Setelah masuk kesupermarket berjalan melalui tangga yang menghubungkan dua pusat perekonomian tersebut, suasana yang berbeda dari segala sisi pelayanan, nah disinilah yang menjadi keprihatinan saya sebagai putra daerah melihat fenomena ekonomi tersebut.
kita tahu bahwa super market pemiliknya jelas bukan warga wonosobo, akan tetapi ushannya tersebut mampu memonopoli pusat perekonomian, mengapa demikaian.............?
bukanya saya anti investor asing, kita akui bahwa keberadaan supermarket tersebut menampung tenaga kerja dan juga salah satu sumber pendapatan asli daerah wonosobo, akan tetapi kita tidak boleh dibutakan dengan hal tersebut yang akhirnya menimbulkan paradikma masyarakat seantero wonosobo bahwa perekonomian berpusat pada satu titik pusat perbelanjaan tersebut.

Kita sadari bahwa sistem perekonomian dipasar rakyat kalah modern, pasar pasar yang ada diwonosobo masih melekat pengertian bahwa pasar tersebut pasar tradisional, ini menjadikan perekonomian rakyat kalah bersaing dengan pasar moderen.
Agar perekonomian kita bisa berjalan seimbang pemerintah daerah merubah sistem perekonomian diwonosobo dengan konsep yang lebih modern dan kompetitif :
1. Merubah pasar tradisional menjadi pasar yang modern dengan konsep kerakyatan, maksudya kita tiru model pasar dan pelayanannya seperti pada pasar-pasar modern, akan tetapi para pedanganya tetap rakayat kita.
2. Para pedagang diberi pembinaan untuk mengembangkan usahanya agar mampu bersaing dengan pengusaha dari luar
3. Pemberian pinjaman modal usaha yang lebih lunak dan mudah diakses dan bunga rendah, ini sangat menunjang kegiatan perekonomian

kalua perekonomian di wonosobo dapat berubah lebih baik, otomatis kesejahteraan masyarakat juga meningkat, pengaguran dapat ditampung dan pendapatan asli daerah bisa ditingklatkan.

Senin, 02 Maret 2009

Pembagunan Partisipatif dan Aspirasi Rakyat

Dalam pelaksanaan pembagunan kabupaten wonosobo baik yang berupa APBD maupun APBN selama ini mengunakan Sitem butomUP yang dilaksanakn dari elemen pemerintahan terbawah di setiap desa, hal ini menimbulkan mobilisasi masyarakat untuk ikut aktif dalam merencanakan pembangunan didesanya masing-masing. Banyak sekali program-pemerintah baik dari pemerintah pusat maupun pemrintah daerah untuk melaksankan pembangunan dengan sistem tersebut seperti halnya pada pelaksanaan ADD, PNPM, dan lainya.

keterlibatan masyarakat otomatis memancing masyakat peduli akan pembangunan desa masing-masing, sehingga mereka tidak enggan untuk urun rembug dalam penyusunan RPJMDes sesuai hati nurani dan kebutuhanya. sistem pembangunan ini perlu dilestarikan guna menampung aspirasi masyarakat desa yang tidak terwakili oleh anggota dewan yang mereka pilih sendiri.

pembangunan terus dijalankan akan tetapi peningkatan kesejahteraan dan kualitas hidup rakyat masih rendah, baik dibidang ekonomi, politik dan kesehatan, dan lainya. Hal ini menunjukan bahwa pembangunan selama ini menemui masalah atupun kendala, baik bersifat teknis amupun non teknis. artinya output dari pembangunan tersebut kurang mengena sasaran.
penjaringan aspirasi didesa kadang kurang tepat sasaran, masih banyak warga masyarakat yang tidak diikut sertakan dalam perencanaan pembangunan, alhasil perencanaan pembangunan terkadang hanya mengakomodir kepentingan sebagian kecil masyarakat desa atau kepentingan elit desa tersebut.
Untuk perencanan tidak hanya mengakomodir kepentingan sebagian kelompok maka penyusunan perencanaan pembangun lebih harus melibatkan lebih banyak masyarakat dari semua kalangan.

Sabtu, 28 Februari 2009

Pembangunan Wonosobo

Awal tahun 2009 indonesia memasuki masa kampanye pemilu yang akan diselenggarakan beberapa bulan lagi, hal ini melahirkan suasana politik yang lebih berbeda daripada biasanya. banyak bertebaran iklan partai politik dan calon legislatifnya baik dipinggir jalan, televisi bahkan perkampungan pendudukpun tak luput dari pemasagan pamflet dan fofo-foto para calon legislatif. Hal yang menarik dalam pemasaran politik tersebut beraneka ragam bentuk dan gaya mejeng para calon wakil rakyat yang terhormat, ada yang kaya artis bahkan sampai ada yang seperti residifi,s pakaian adat khas jawa pun menjadi salah ikon juga.

Belum lagi yel yel yang mereka sampaikan kepada khalayak publik luar biasa manisnya, rakyatpun sekarang menjadi merasa terhormat dengan adanya kunjuagan para anggota dewan yang tiba-tiba turun kebawah duduk bersama masyarakat dengan semboyan silaturahmi dan mendengarkan aspirasirakyat, hal tersebut sah-sah saja meskipun kita semua sudah tahu bahwa " Para anggota legislatif dan calon legislatif slalu mendekati rakyat ketika akan ada momen pemilu, dan tidak pernah muncul kepermukaan rakyat apabila mereka sudah dududk di kursi empuk" bahkan adayang lebih parah lagi masyarakat kepengen ketemu aja susah.

Saya juga prihatin akan apa yang terjadi ketika ada kunjungan kerakyat seperti yang terjadi akhir-akhir ini, kebanyakan masyarakat selalu berjiwa miskin, meminta-minta bantuan baik berupa PC, uang atau yang lainya. ini menunjukan kesadaran akan politik masih sangat rendah, seolah-olah kalo sudah bisa memberikan bantuan mereka dianggap seperti dewa yang memperjuangka rakyat.
seharusya tanpa dimintapun anggota dewan memikirkan pembangunan yang semestinya.

Sitem pembangunan di wonosobo dapat usulkan/dierncanakan dengan 3 ( tiga ) pintu masuk yaitu
1. Musrenbang ditingkat desa dan kecamatan
2. Melalui Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan
3. Lewat jalur yang singkat yaitu meminta tolong kepada anggota dewan untuk mengusulkan ke APBD

hnah dari tiga pintu masuk tersebut menunjukan bahwa Sistem pembangunan di wonosoo belum tersistem dengan baik, sering terjadi usulan yang sudah dierncanakan dala Musrenbangtidak bisa tembus karena ketimbrung oleh usulan yang dilkawal oleh anggota dewan tertentu., padahal usulan yang dikawal oleh anggota dewan padahal usulan pembangunan tersebut sering menjadi lahan untuk memperoleh keuntunganpribadi guna menutup baiaya kampanye dewaktu mencalonkan sebagai legislatif semestiya rencana pembangunan hanya melalui satu pintu yang melibatkan 3 unsur tersebut sehingga masyarakat tidak bingung menyampaikan aspirasi pembangunanya dengan mudah dan tidak membingungkan.

Minggu, 25 Januari 2009


Masyarakat Desa
Dari namannya mungkin semua semua orang terbayang tentang desa, tapi banyak orang desa yang tidak tahu bahwa dirinya bagian dari desa. hal ini menjadi keprihatinan saya ketika melihat perkembangan yang ada di desa saya. sebagian besar masyarakat bergaya hidup ala kota dari anak-anak hingga orang tua lebih para remaja dan pemuda.

globalisasi memang memberikan pengaruh yang luar biasa bagi peradaban bangsa , baik diwilayah perdesaan yag termarginal sekalipun tak luput dari perngaruh perkembangan jaman di era modernisasi, hal ini terlihat jelas dari gaya hidup masyarakat desa yang saya kenal spuluh tahun yang lalu yang kini berubah seolah-olah saya gak kenal lingkunganya lagi.
sepuluh tahun yang lalu sejak saya tinggalkan desa peradaban masyarakat sangat kental dengan budaya agamis, hampir setiap remaja putra seusia saya dulu rajin mengaji beraktifitas keagamaan tidak pernah lekang keseharianya, dari cara berbusana pun yang pura menggunakan kain ( sarung ) dan pecis yang putri menggunakan jilbab dan kerudung, meskipun di desa saya tidak ada pesantren namun budaya santri sangat menjiwai masyarakat waktu itu, kegiatan keagamaan stiap hari berjalan lancar penuh semangat dan hhikmat meskipun tanpa ada yang mengahruskan, hal itu tumbuh atas kesadaran dari masing-masing individu bahwa berakhlakul karimah merupakan sikap yang harus dan berkewajiban bagi setiap anggota masyarakat desa saya.

Setelah skian lama aku tak menapakan kaki di kampung halaman rasanya berbeda dengan yang saya kenal selama ini. perubahan dari segala hal sangat mencolok dan terasa sekali peradaban sudah berubah layaknya di kota-kota besar yang saya kenal.